Sunday, November 7, 2010

Cintaku Hanya Untukmu Sang Suami

Dikala jari-jariku sibuk menari-nari di papan kekunci ini, aku teringat akan drama diriku sendiri. Drama yang aku tidak pernah pertontonkan kepada sesiapa. Drama aku bermonolog sendirian. Aku bertanya kepada diriku sendiri. "Sampai bila harus aku hidup begini?". Kadang-kadang pertanyaanku ini membelengu diriku.


“Ya Allah, Tuhan yang Maha Memiliki Rahsia, Tuhan yang Maha memegang kasih sayang seluruh jiwa kami, Tuhan yang Maha Penentu, Tuhan yang Maha Menyatukan jiwa-jiwa kami, ya Allah, aku merupakan hamba yang lemah, hamba yang tidak mampu mengawal diriku daripada fitrah seorang manusia yang memerlukan teman, memerlukan kekasih, memerlukan suami/isteri, memerlukan keluarga."

Fitrah manusia. Ingin memiliki dan ingin dimiliki. Pernah seketika, perasaan iri hati ini bertanya. "Tidakkah kau ingin merasa seperti mereka?". Ya! Aku ingin sekali! Aku juga pernah merasakannya suatu ketika dahulu. Walaupun tidak kekal, tetapi aku pernah merasai perasaan disayangi, menyayangi, dipilukan, memilukan. Secara jujurnya, aku ingin hubunganku kekal seperti manusia bahagia yang lain. Tapi, ajal maut, jodoh pertemuan, bukanlah urusan yang kita tentukan. Semuanya di tangan Tuhan yang Maha Pengasih!

"Ya Allah aku tidak mampu menahan diriku daripada terjeremus ke dalam kemaksiatan. Ya Allah, jika masanya telah tiba, jika apa yang aku mohon ini merupakan sesuatu yang terbaik disisiMu ya Allah, terbaik buat agamaku ya Allah, terbaik buat diriku, keluarga dan seluruh mukminin dan mukminat ya Allah, maka aku memohon kepadaMu ya Allah agar aku ditemukan dengan jodoh yang terbaik di sisiMu ya Allah. Setiap yang terbaik di sisiMu ya Allah, pasti terbaik buat diriku ya Allah."

Seketika aku memikirkan. Ada hikmah disebalik semua kejadian. Allah lebih menyayangi diri ini. Menyayangi daripada diseksa dengan dosa-dosa yang mungkin tidak pernah ku sedari apabila melakukannya. Ya Allah! Aku terlalu bersyukur pada-Mu! Kerana, kau telah menyelamatkan aku daripada digoda oleh syaitan-syaitan laknatullah! Alhamdulillah. Hanya ungkapan itu yang menggambarkan segala-galanya.

"Namun ya Allah, jika masanya untuk dipertemukan dengan jodohku belum tiba ya Allah, maka ya Allah, aku memohon kepadaMu agar Kau tunjukkan jalan-jalan untuk aku memiliki jodohku ya Allah. Aku memohon agar Kau tunjukkan aku tuntutun-tuntutanMu yang perlu aku lakukan untuk memiliki jodohku ya Allah. Ya Allah, Tuhan yang Maha Memakbulkan doa, Tuhan yang Maha Penentu jodoh, ya Allah jauhilah aku daripada kemaksiatan, jauhilah aku daripada perkara-perkara yang tidak dapat memberikan manafaat, jauhilah aku dariapda perkara-perkara yang Engkau murkai dan perkara-perkara yang menyesatkan diriku ya Allah."

Andai masanya belum tiba, aku redha. Redha akan segala kententuanMu ya Rabbi. Kerana, Kau lebih mengetahui apa yang terbaik buatku. Kepada Sang Suami, andai satu hari kita akan dipertemukan, aku mahu kau tahu bahawasanya, cintaku ini adalah milikmu. Setiaku, milikmu. Kasih sayangku, milikmu. Dan, ia tidak sesekali layak untuk dimiliki oleh mana-mana lelaki lain. Duhai Sang Suami, semoga kita dipertemukan. Ameeen ya Rabbal Alameeen...

3 komen yang bernas?:

~Cik S~ said...

kasih sayang utk semua org tapi cinta hanya utk suami..:)

far_na33 said...

i like~~!!!

DZULYIZYAN said...

shaz : hehe. benaaaar! tiada apa yang benar melainkan yang benar-benar belaka! >.<

pana : alamak! takde butang like mcm fb la. nanti rajin ak buat. haha :D